Sunday, September 26, 2021

FUDGY BROWNIES, MAU?


Kata orang kalau mau tau senengnya apa musti dicobain satu-satu, iye kan? Dihayati dengan penuh makna kalau bener ngga emang doyan atau sekedar letupan semangat pengalih hari doang. Alias pengen kabur dari rutinitas. Berniat mau mencari kesenangan dengan keluar kota, naik pesawat dan nyari lebih banyak junk food. Tapi kemarin akhirnya ku kesambet pengen banget bikin kue brownies. Nama bekennya fudgy brownies!

Kayanya brownies mah sama aja. Kupikir awalnya ini kue tergantung sama pelit atau ngganya mba mba kue buat masukin coklat, tepung, atau telur. Atau apapun itu pas ngaduk adonan. Ternyata bikin kue itu butuh kekuatan tangan kuli bangunan, hati selembut princess, dan tidak perlu insting yang penting peka sama takaran. Mamam ngga noh.

Kalau kamu baker amatir, mari saling menyapa. Saling bernostalgia waktu bikin brownies pertama kali sambil sok-sok pengen nyangkutin makna hidup ke pembuatan brownies. So drama!

HAI BAKER AMATIR, SALING SAPA DULU!

Semoga yang baca tulisanku buka Baker sejati dengan pengalaman puluhan tahun mengulen adonan kue atau brownies ya. Jujur aku si cuma remahan rempeyek ya. Baru dua kali ngocok telur sama gula, terakhir sih nyobain ngaduk dalgona coffee kemudian memutuskan ngga buat lagi karna pegelnya ngga nahan.

Tapi yang aku pengen sampaikan. Buat aku yang ngga pernah bisa mulai apa-apa yang berhubungan dengan membuat kue, brownies, atau apapun malah syok dan pengen nagih lagi buat bikinnya. Jangan sampai kalian salah satunya ya. Yang biasa paling sering ditanyakan. Mulai dari mana si buat amatir kaya aku? Jelas lah search di GOOGLE dan kemudian dites seperti sama persis dengan instruksinya.

Kebetulan searching brownies pertamaku itu fudgy dengan ukuran Loyang 20x20, tapi di toko bakery adanya 22x22. Wkwkwk. Maka dengan bermodalkan duit sekitar 200 ribu dan simsalabim.

I am ready for my first fudgy brownies!

GUGUP SEKALIGUS SPEECHLESS SAMA PROSESNYA.



Beruntung banget ibu-ibu pembuat brownies apik banget ya ngejelasin satu per satu pembuatannya. Dengan segala peralatan seadanya dan bersenjata sendok takaran pembuatan brownies dimulai. Ada ngga si yang kaya aku? Dari jaman masi tugas di Pulau Rote, aku pernah beli tepung 1 kg dan sampai pindah bingung mau dibuat apa. Akhirnya sekarang beli tepung dan coklat ngga cuma sebagai hiasan ya.

Baca satu satu. Bagi aku yang pemula, lumayan mudah si ngebuat fudgy brownies ya. Aku aja lumayan hapal urutannya walaupun takarannya masi tetep nyontek. Dimulai dari cairin coklat dan butter sekalian, kocok gula dan telur secara terpisah sampai pucat, kemudian di mix adonan coklat, butter, tambah tepung, sedikit garam serta vanili. Jangan banyak diaduk kemudian cetak, hias, dan adonan brownies siap dimasukan oven.

Sebagai orang PLN yang sayang jualannya, boleh dong aku bilang kalian mending pake oven listrik aja. Ngga riweh, ngga pake susah. Tinggal nyolok dan kita udah nge-bake! 

Pokoknya speechless sama adonannya dan jadi dalam sejam pembuatan.

DARI BUAT BROWNIES JADI KE MAKNA HIDUP.

Kalau ini bagaimana yak. Dari pembuatan brownies bisa jadi ke makna hidup. Hahaha.

Dalam pembuatan brownies ini aku jadi ngebatin ya. Kadang kita membuat sesuatu yang maksimal tapi malah jadi berlebihan, mau niat hati mengurangi malah jadi kekurangan rasa. Sama kaya bikin kue. Kurang telur satu, kelebihan coklat sedikit, bahkan sekedar tidak menghaluskan gula semua punya dampak berbeda pada hasil akhirnya.

Sama kaya hidup ga si? Kadang usaha terlalu keras malah berlebihan, ngga upaya malah ga dapat keinginannya. Dibikin aja sama kaya buat brownies, dibuat sama kaya takarannya. Diupayakan pas kalau ada rule modelnya, kalau ngga ada dicari referensinya. Jadi pas hidupnya, sama kaya adonan browniesnya.

YANG PENTING PARTNER!

Sama satu ini sih ya. Bayangkan aja kalian ngga pernah buat brownies terus kaya aku yang labil dan malas banget mikirnya. Kalau ngga ada kawan bikinnya, gimana mau jawab apa adonannya sudah pas ngga, sesuai ngga, ditambah lagi ngaduknya ngga? Bingung kan. Jadi partner adalah satu kunci penyemangat dan bisa disalahkan kalau kuenya ngga bener. Wkwkw.

Tapi jangan lupa ngucapin thankyou buat partner kamu waktu ngocokin telur sama gula dengan pembagian waktu aduk, aku 2 menit dia sisanya. Pokoknya tanpa partner dijamin Lelah, apalagi adinda belum punya mixer lucu yang tinggal colok dan teken kan.


“Ngaduknya kurang si, kebanyakan garam si, siapa tadi yang masukin tepungnya”. Kalau bikin sendiri salah sendiri, kan kaya sedih banget ga si. Tapi begitu kriuknya brownies jadi sebelum dipotong. Itu tuh kaya bangga banget!

Cukuplah segitu aja pengalaman pertama dan semoga tidak terakhir bikin browniesnya ya. Sampai tulisan ini dibuat aku udah 2x bikin brownies dengan percobaan mengganti coklat batang, ganti coklat bubuknya, sampai menambah satu urutan waktu baking! Pokoknya seru sih ya. Semoga aja kalian kesampean buat nyobain brownies eyke.

Oke Brownies, kamu nambah satu pencapaian di CV aku. Thankyu.

Salam dari halaman belakang kos.

Asri Vitaloka | Waingapu 

No comments:

Post a Comment