Saturday, April 18, 2020

Apa kabar 2020 ?



 bandara Kupang

Ngga kerasa sudah masuk bulan April aja ya. Sudah 1/3 tahun setelah 2019 berakhir. Udah ngapain aja? Udah kemana aja? Udah membuat memori apa aja? (kayanya) ngga ada deh.

Sudah pada tau semua kan sekarang corona virus lagi seru banget buat menyerang orang-orang tanpa terkecuali. Virus luar biasa ini cukup mantap untuk mengubah kebiasaan seseorang, sekelompok, bahkan sebuah bangsa dan dunia. Ngga main-main ya. Jadi apa kabar 2020 buat aku, kamu, dan anda sekalian? (mungkin) baik-baik saja, hanya bakalan dirumah aja.

Sudah lama banget aku ngga nulis. Pengen banget nulis. Buka-bukain galeri handphone ngga dapat apa-apa. Bukain Traveloka juga ngga ada guna. Ya, lagi ada larangan bepergian. Anjuran pemerintah dan kita harus nurut. Oke! Catat!

Mau keluar di sekitar pulau juga malasnya astaga. Sudah hampir sebulan ya jadwal kantor udah ngga jelas. Eh, jelas sih. Cuma seminggu WFH, seminggu WFO. Dikit lagi kalau ngga nambah berat badan, yah paling nambah pengalaman jadi master chef karena segala jenis youtube dan instagram lagi seru-serunya ngebahas tentang masak-masakan simpel untuk di rumah. Ya kan ya kan. Hmm..

Sebenernya Mau Bahas Apaan?

Random. Apa ajalah. Mungkin sekedar ingin menyapa orang-orang yang ngebuka blog-ku dan entah pas lagi search tentang apa. Semoga kalian suka ya sama blog aku. Isinya banyak ko. Ada tentang perjalananku beberapa tahun lalu. Mengenai percintaanku, sedikit kadang bahas pekerjaan, dan sisanya tentang isi pikiranku mengenai apa aja.

Nah, kali karna udah terlanjur random dengan judul “Apa kabar 2020” aku ingin membahas sedikit mengenai sudut pandang ku entah mengenai kehidupan pekerjaan, pengembangan diri, kehidupan sosial untuk keluarga dan pertemanan. Serta tak lain dan paling seru, yaitu kehidupan percintaan. There we go!

Career | Hai Para Pejuang Bersama!

Akhir bulan ini bapakku akan pensiun setelah entah sudah berapa puluh tahun beliau habiskan waktu berharganya di kantor, berpindah tempat, bekerja, dan mengabdikan dirinya sepenuhnya untuk pekerjaan. Ku salut dengan dirinya yang tahan.

Ngga mudah cuy ternyata bekerja di dunia kerja. Aku pindah dari Jakarta karena kerjaan sales berasa kejam dan aku ngga sanggup, kemudian aku berpikir bahwa bekerja di luar sales akan lebih mudah ternyata tidak. Niat baik hanya ingin menyelesaikan pekerjaan terkadang tak cukup untuk membuatmu bertahan memerlukan sikap bertahan dan beradaptasi yang tangguh. Disini prinsip yang kau miliki bisa berbelok dan dipatahkan sepihak oleh orang-orang yang mengangap dirimu hanya bagian tak penting.

Next! Aku bakalan bikin satu tulisan khusus untuk bapak yang akan segera pensiun. Semoga jadi ya.

 menara hutan Bakau - Rote

Makin atas posisimu maka makin kencang angin berhembus.
Baik dengan maksud membuatmu semakin berkibar atau berusaha membuatmu layu dengan berusaha mematahkan dahanmu.

Self-Development | Rela Deh Kucobain Banyak Hal

Dulu jaman masi di Kupang. Mulai dari mau les musik lagi, les bahasa inggris, melihara ikan cupang, sampe nyoba buat mesen-mesen mebel ya. Ngga itu aja. Dulu aku punya kosan yang ada ruang tamunya. Pernah pengen nyobain jualan di CFD, bikin studio foto, sampe mau ikutan jadi youtuber. Sumpah ngga jelas banget kan.

Nah, kalau belakangan ini. Aku lagi nyobain beli bibit tanaman dari online. Ngga pake nanggung. Langsung bibit lavender, bibit cabe warna-warni, papermint, parsley, dan bunga apa gitu. Bungkus depannya si gambar matahari. Bibit sudah di tangan, baru liatin youtube. Cara menanam lavender dan ternyata baru 5 tahun baru berbunga. Aku mau sampe tua dong baru liat bunganya :”)

sudut renovasi bandara

Aku sampe di titik yang mungkin aku suka dengan design rumah, menata, dan kuputuskan untuk belajar AUTOCAD. Kan siapa tau bisa sekalian bikin design buat kos-kosan idaman. 

Social Life | Makin Tua, Teman Makin Langka

Dulu temannya mulai dari ujung ke ujung. Pergi kemana, ketemu orang. Selalu disapa, sampe kadang bingung itu namanya siapa. Terus makin menjurus, makin sibuk, makin hilang dari peradaban dan akhirnya mungkin temanmu itu adalah pacarmu. Atau mungkin hanya teman kantor aja?

Kalau aku rasa memang kehidupan pertemanan itu ada jangka waktunya dan kadang dihalangi oleh perbedaan tempat juga. Agak susah kan mau akrab kalau satu di Rote, satu di Padang. Pas mau whatsapp udah pikiran banyak. Dibalas ga ya? Sibuk apa ya?

 malam cafe Nembrala

Makin tua kenapa makin langka temennya? Hidup kita mungkin bergeser ke kehidupan keluarga kecil atau malah teman-teman yang sudah sibuk untuk menjalani mimpi mereka masing-masing. Tetep keep contact pasti ngga mudah, tapi bukan ngga mungkin kan?

Love Story | Udah Lah Ya, Udah Tua.

Kalau denger kata love story. Aku pengen ngebayangin tentang hal-hal romantis atau sekedar cerita pesan tidak dibalas. Hal remeh temeh yang nyebelin tapi kadang rindu untuk dilakukan. Sekarang? Setdah, udah umur sis.

Tapi aku bersyukur ya. Ditengah jauh dari keluarga, kejamnya politik dunia pekerjaan, bahkan ditengah terkurung di Rote aku masih punya kisah lain. Bersama calon kawan hidup dan menghabiskan waktu bersama. Untungnya posisi kami berdekatan. Cuma ini yang masih bisa dipercaya untuk tidak akan menjatuhkan. Masih mungkin membuat sakit hati, namun pastinya dipercaya masih ada cinta kasih yang diberikan.

miring pala incess.
“Kenapa kejebak gini di Rote yak”. “Ya udah, terima aja si ya”. Oke.
Kamu ngga akan pernah sadar dengan siapa kisah cintamu bersandar, tapi percayalah apapun itu. Itu yang terbaik dan terpas untuk situasi anda saat ini. Makanya, kuterima aja terjebak dengan bapak satu ini. Hahaha..

Asri Vitaloka | Rote, Island.
nb: foto di blog hasil motret sendiri yang diedit dari sudut pandang yang sudah diputar ya
alias putar gadget anda buat liat fotonya.

No comments:

Post a Comment